revolutionalists

10/16/11

refreshlah cintamu,ayu

        kakinya masih berlari2 di atas bumi tuhan.melanggar,merempuh sahaja batang tubuh yang berselisih dengannya.kolam air mata tumpah lagi.kali ini lebih deras dan laju.sedikit sebanyak kalau dilihat melalui pandangan mata kasar,dia seorang yang dihurung masalah.rambut ikal mayang paras bahu yang biasanya menyerlahkan lagi keanggunannya tidak buat masa itu.jiwanya bungkam.mungkin tiada lagi esok untukku.bisik hati kecilnya

        setelah kudratnya tercantas.iphone 4 kaler hijau dikeluarkan dari ruang bajunya.ayu yang berduka itu duduk disebuah wakaf yang terbina khas ditepi tasik titiwangsa itu.seolah2 terbinanya wakaf untuk menyambut kehadirannya.berkali-kali dia mengeja bait-bait yang tersusun menjadi sebuah perenggan itu.mesej perpisahan dari seorang yang dia cintai:

          ''maafkan abang,ayu.mungkin takdir tidak menyebelahi kita''pendek tapi sakit.

       dibaca berkali-kali.menangis pula berbaldi-baldi.disitu hatinya remuk.diwakaf itu jua menyaksikan ayu tertidur.garis-garis kedutan terbentuk menterjemahkan masalah yang terbuku di relung jiwanya.baru-baru ini dia kehilangan seorang teman karibnya azah kerana terlibat dalam kemalangan yang membabitkan sebuah proton waja dengan sebuah kancil milik azah.kehilangan azah menyebabkan ayu kehilangan tempat bergantung,tempat meluahkan dan tempat bertanya.azah dahulu ibarat guru kepadanya.

      ingat lagi ayu ketika itu,azah adalah seorang yang sangat bijak lagi berhikmah ketika menegur auratnya.belum pernah ada makluk sebaik azah,fikir ayu.pada suatu hari itu,mereka berdua memanjakan diri dengan pergi bershopping di mid valley.sampai di deretan kedai jam,mata ayu terpaku pada sebuah jam yang berada didalam kotak kaca.ya.bekas kaca yang sangat melindungi.

    ''mahu x jam tu?hee''dengan muka yang selambe azah bertanya.baris gigi yang indah terhias.
    ''serious?!!''teruja sungguh ayu ketika itu
    ''tiada harta yang paling berharga didunia ini selain sahabat yang setia''laju sahaja azah mengungkapkan
    ''amboi...''

    tangan bertukar.duit dengan barang,satu barang sudah dibeli.selepas itu ayu dan azah berjalan2 pula di jalan masjid india untuk mencari nasi kandar ala mamak di kedai yang tertera tulisan ABC.mereka kesana menaiki LRT.semasa kaki diorak untuk kesana.ayu menarik tangan azah sambil menbisikan

   ''eh2..ni jam yang ko hadihkan kat aku tadi kan?tapi apsal macam x berapa berkilat?,berhabuk..euwww''bisik ayu perlahan.

   ''kerana yang tertutup itu indah''jawabnya ringkas

   ''eh..x faham la..''muncung ayu sedepa

   ''nanti balik azah cerita eh''sambil memimpin tangan ayu manja-manja gitu.balik tu mereka sembang panjang.




    kini segalanya telah berakhir.tiada lagi pimpin2 tangan,ucapan mesra dan sebagainya.sahabat pergi untuk selama-lamanya.orang yang tercinta pun begitu jua.pergi tanpa salam,datang tanpa bayang.ayu ditinggalkan keseorangan.

   ''dik..ooo...dik..bangun...akak tengok adik ni macam datang dari tempat jauh.mari akak hantar pulang''pelawa gadis bertudung ungu itu.

   ''emmm...''

   ''marilah''sambil gadis ungu itu menghulurkan tangan mencapai.ya.salam bersambut..

    didalam kegelapan malam itu,menaiki bersama dengan seorang akak yang tidak dikenali itu sangat meragukan dan membimbangkan...

    ''kenapa akak tolong saya?bukan kita kenal pun sebelum ini''lambat-lambat ayu menuturkan kata

    akak tadi hanya memalingkan muka yang manis semanis madu kearah ayu sambil berkata

    ''akak dahulu pun macam adik.keadaan yang sama.hati yang walang sangat menghantui.bila akak tengok adik,akak nampak diri akak dahulu.adik cermin kehidupan hitam akak yang lama''tutur akak tadi tenang

    ''maksudnya ko dahulu...ops silap...maksudnya akak dahulu pun pernah mengalami situasi macam saya.rasa seperti kehilangan yang amat memilukan?''ayu mendesak

    ''ya...itu dahulu...hidup dalam kekosongan,nampak sahaja akak bergelak ketawa,tapi hati sangat terluka.akak tipu kehendak hati akak untuk menjadi baik..pagi tu,setelah balik dari zouk,akak pandu kereta dengan laju,akak kecewa kerana pada masa tu akak kehilangan orang yang akak percaya dan cintai.dia khianat akak''
 
    berdegup kencang jantung ayu.....

   ''dengan tidak semena2,kereta yang akak pandu itu hilang kawalan,lantas ternaik divider dan terdentum dengan kereta kancil merah disebelah jalannya...akak terselamat,tetapi orang yang akak langgar itu meninggal''empangan mata akak tadi pecah...

    ''dan.....seterusnya''ayu merasakan hatinya ditendang2....

   ''akak bergegas keluar dari kereta dalam keadaan tangan kiri akak patah,akak mahu menolong orang yang akak langgar,sampai sahaja dikereta,orang yang akak langgar itu nyawa-nyawa ikan,tetapi dia sempat menghulurkan sebuah diari kat akak,sambil mengatakan dia memaafkan akak''sambil akak itu menghulurkan diari yang tersisip di tepi pintunya.bertukar tangan.

    masih ingat lagi,bagaimana si gadis tudung ungu tadi terjelopok jatuh setelah melihat orang dalam kereta tadi menlafazkan syahadatain buat kali terakhir.....

   ayu memalingkan muka ke arah tepi kereta.air matanya berjurai.hatinya sebak.ayu mahu menyorokkan tangisan dari menjadi perhatian akak tadi...

   ''selepas itu,mac...maca..macammana akak boleh bangkit dari kejatuhan fasa hidup ketika itu?''sayu sahaja ayu bertanya.ayu masih menyimpan cerita yang sebenar.

   ''akak cari ALLAH,akak berhempas pulas merubah diri,kadang2 akak dipulau.dituduh dan dihina.tapi masa itu ALLAH mendatangkan teman2 yang baik pula untuk mendampingi akak.ya.barangsiapa yang ikhlas untuk berubah,ALLAH pasti mempermudahkan.diari yang orang tu beri kat akak,akak belek satu persatu...pada mulanya akak kurang faham,tapi lama2 bila cerita yang ditulis,akak jalani sendiri baru akak faham....indahnya hidup berTUHAN''akhiri akak tadi

   ''akak,mungkin kalau saya beritahu akak,akak akan terkejut...tapi biarlah saya berterus terang,sebenarnya orang yang akak langgar itu merupakan sahabat yang saya cintai,dunia dan akhirat....orang yang selalu memperingatkan saya dengan keberadaan ALLAH.dia memperingatkan saya bertapa peri pentingnya menjaga aurat termasuk memakin stokin yang saya anggap remeh.memberi motivasi saat saya terjatuh.membelai saya saat saya sedih.mempermudahkan urusan saya saat saya buntu....akak...sudikah akak menjadi penganti azah untuk membimbing saya?''rayu ayu dengan bersungguh tanpa dendam...

    kelihatan gadis bertudung ungu tadi yang sedang memandu memberhetikan keretanya.ayu terpinga2.pintu sebelah ayu dibuka...lantas dipimpin ayu keluar dan memeluk...ungkapan indah tersusun rapi.sunyi mengambil tempat.

    ''maafkan akak ya,akak tidak sengaja ketika itu...insyaallah...akak sanggup memikul amanat membimbing awak mencari makna HIDUP BERTUHAN''bisik akak itu lembut

   malam itu,dua mata menangis.menangis kerana apa yang berlaku ada hikmahnya dan menangis jua kerana x ramai orang zaman ini yang menganggap ALLAH itu masih wujud.bumi dan langit menjadi saksi pada malam itu atas perubahan ayu kearah mencari cinta ALLAH...

(moga apa yang aku coretkan diatas,berguna untuk renungan kita bersama k.sekadar cerita yang aku coret saat aku merasakan perlunya hidup BERTUHAN)
 
~sam senpai~

 

4 comments:

EsPiRaNzA said...

post yang menarik..
ketenangan hidup hanya akan kita dapat..
bila kita menjalani hidup BERTUHAN.. >_<

nur_qaseh9008 said...

kisah yg menyentuh jiwa...
setiap prkara yg b'laku ada hikmahnya...
(^___^)

sam_senpai said...

to espiranza:memang betul pun...cuma tu la...cinta ALLAH nih dia kena betol2..kalau x,x jadi...setiap keyakinan ada tandanya

to nur:alhamdulillah....yup(angguk2)

pengemis Cinta~ said...

ya.perlunya hidup berTuhan. ayuh bangkit!