revolutionalists

12/18/10

dunia,ku bertatih diatasnya(ep 2)

pepohon buluh menjulang ke langit.biasan cahaya janaan mentari terjun ke bumi lalu melanggar deretan buluh sehingga terjadinya bayang2 peneduh.angin kesayuan berpuput-puput.diketika itu abdullah berjalan menyeret beg sandang yang jauh lebih besar dari saiz badannya.

dia terus membuang kasutnya ketepi rumah tanpa menempatkan ke dalam rak kasut.dia penat.lantas kedapur sambil menguak tudung saji untuk melihat akan isinya.

''yey..yey..ibu masak bilis goreng''jerit abdullah kehepian

tanpa dipinta terus sahaja tangannya yg masih comot komot memasukkan nikmat yg satu itu kemulutnya....

''adik,sebelum makan kita kena buat apa''satu usapan lembut ke atas rambut abdullah

''baca doa dulu bu!''sepantas kilat,tangan ditadah,dan tidak sampai beberapa saat itu jua..kembali menyuap

ibu mengeleng2 akan tingkah laku spontan adik.lucu.bagai ada suatu angin sejuk mengalir dari atas kepala dan masuk kehati.ya.itu menenangkan.

4 comments:

Iylia said...

weh,ko tulih sniri ka?

bumi_cinta said...

Terkadang menulis ini boleh menimbulkan rasa takut. Takut tulisan itu membawa padah jika tidak diamalkan!

Itulah bahayanya. Tapi mahu tidak mahu kita kena menulis dan mengingatkan manusia. Selebihnya kita kena minta pertolongan Allah dalam meluruskan niat dan memperoleh kekuatan..
mabruk 'alaika..mbawa masyarakat dlm ubudiyah kpd Allah

+akufobia+ said...

wahh.

sam_senpai said...

to ilyia:ha ah.ilham!

to bumi chenta:tu la.takut jugak.tapi nak tak nak.penulisan wadahku untuk menyampai sesuatu.pengajaran dan mungkin jua tazkirah..syukran jazilan atas komentar saudari

to abg fobia:=)